• Latest News

    11 Bidang Usaha Ini Boleh Beroperasi Selama Diberlakukan PSBB


    Cegah penularan Covid-19, setiap warga dan kendaraan yang keluar masuk wilayah RW 03 Kelurahan Kebonpala Makasar Jakarta Timur disemprot disinfektan. (foto: Mahar P)
    LUGAS | Jakarta - Pemerintah melalui Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto telah mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor 9 Tahun 2020 tentang Pedoman Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dalam Rangka Percepatan Penanganan Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) yang mulai berlaku 3 April 2020.

    Selama diberlakukan  Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di sebuah wilayah provinsi, kabupaten, atau kota, ada sejumlah bidang usaha yang tetap diizinkan beroperasi secara terbatas.

    Berikut bidang usaha yang diizinkan tetap beroperasi selama PSBB:

    1. Toko-toko yang berhubungan dengan bahan dan barang pangan atau kebutuhan pokok serta barang penting, yang mencakup makanan, antara lain beras, kedelai, cabai, bawang merah, bawang putih, bawang bombai, gula, minyak goreng, tepung terigu, buah-buahan dan sayuran, daging sapi, daging ayam, telur ayam, ikan, susu dan produk susu, dan air minum dalam kemasan, termasuk warung makan/rumah makan/restoran, serta barang penting yang mencakup benih, bibit ternak, pupuk, pestisida, obat dan vaksin untuk ternak, pakan ternak, gas LPG, tripleks, semen, besi baja konstruksi, dan baja ringan.

    2. Bank, kantor asuransi, penyelenggara sistem pembayaran, dan ATM, termasuk vendor pengisian ATM dan vendor teknologi informasi (TI) untuk operasi perbankan, call center perbankan, dan operasi ATM.

    3. Media cetak dan elektronik.

    4. Telekomunikasi, layanan internet, penyiaran dan layanan kabel. TI dan Layanan yang diaktifkan dengan TI (untuk layanan esensial) sebisa mungkin diupayakan untuk bekerja dari rumah, kecuali untuk mobilitas penyelenggara telekomunikasi, vendor/supplier telekomunikasi/TI, dan penyelenggara infrastruktur data.

    5. Pengiriman semua bahan dan barang pangan atau barang pokok serta barang penting, termasuk makanan, obat-obatan, peralatan medis.

    6. Pompa bensin, LPG, outlet ritel dan penyimpanan minyak dan gas bumi.

    7. Pembangkit listrik, unit dan layanan transmisi dan distribusi.

    8. Layanan pasar modal sebagaimana yang ditentukan oleh Bursa Efek Indonesia.

    9. Layanan ekspedisi barang, termasuk sarana angkutan roda dua berbasis aplikasi dengan batasan hanya untuk mengangkut barang dan tidak untuk penumpang.

    10. Layanan penyimpanan dan pergudangan dingin (cold storage).

    11. Layanan keamanan pribadi.


    Menurut PP Nomor 21 Tahun 2020, yang dimaksud sebagai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) adalah pembatasan kegiatan tertentu penduduk dalam suatu wilayah yang diduga terinfeksi Covid-19 untuk mencegah penyebarannya.

    PSBB dilakukan selama masa inkubasi terpanjang, yaitu 14 hari. Jika masih terdapat bukti penyebaran berupa adanya kasus baru, dapat diperpanjang dalam masa 14 hari sejak ditemukannya kasus terakhir. PSBB suatu wilayah baik itu provinsi/kabupaten/kota diajukan oleh kepala daerah bersangkutan dengan sejumlah persyaratan, dan dievaluasi bersama pemerintah pusat (Kemendagri).


    Reporter: Ida Farida
    Editor: Mahar Prastowo
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments
    Item Reviewed: 11 Bidang Usaha Ini Boleh Beroperasi Selama Diberlakukan PSBB Rating: 5 Reviewed By: Redaksi
    Scroll to Top