Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Maroko Dihantam Gempa Dahsyat, Presiden Persisma Sampaikan Belasungkawa

| 10 September WIB |


 

LUGAS | Jakarta – Presiden Persaudaraan Indonesia Sahara Maroko (Persisma), Wilson Lalengke, S.Pd., M.Sc., M.A., menyampaikan rasa duka cita yang amat mendalam kepada Pemerintah Kerajaan Maroko dan masyarakatnya, atas bencana yang melanda negara berjuluk Negeri Matahari Terbenam itu. Hal ini disampaikan Wilson Lalengke kepada jaringan media se nusantara menyusul gempa bumi yang terjadi di wilayah Kerajaan Maroko, Sabtu menjelang dini hari waktu Indonesia, 9 September 2023.


“Atas nama organisasi Persisma, Persaudaraan Indonesia Sahara Maroko, saya Wilson Lalengke, menyampaikan belasungkawa dan rasa duka cita yang amat mendalam atas wafatnya ribuan warga Maroko akibat bencana alam gempa bumi yang terjadi Sabtu menjelang dinihari tadi. Saya turut prihatin atas kejadian tersebut, dan ikut bersama pemerintah Kerajaan Maroko dan seluruh rakyat Maroko, berduka bersama. Kita doakan kiranya rakyat dan Pemerintah Maroko tetap tegar, kuat, dan solid bekerja bersama-sama mengatasi dampak terjadinya bencana alam yang tidak kita inginkan ini,” ungkap alumni PPRA-48 Lemhannas RI tahun 2012 itu.


Sebagaimana dikutip dari media internasional CNN, sebuah gempa besar berkekuatan 6,8 skala Richter menimpa daerah strategis dan padat penduduk di bagian tengah wilayah Maroko. Kota Marrakech, yang merupakan salah satu dari 5 kota terbesar di Maroko, mengalami kerusakan terparah akibat gempa tersebut. Setidaknya, lebih dari 1.000 orang dinyatakan tewas dalam bencana ini. Mereka umumnya adalah warga yang tidak sempat keluar rumah saat gempa melanda tempat tinggal mereka pada sekitar pukul 11.00 malam, Jumat (8/9/2023) waktu setempat.

 

Dari berbagai pemberitaan disebutkan bahwa terdapat ribuan warga lainnya terpaksa dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan akibat cedera berat, sedang, dan ringan. Mereka kebanyakan tertimpa reruntuhan bangunan yang hancur digoyang gempa. Puluhan ribu lainnya terpaksa tinggal di pengungsian karena hilangnya rumah tempat tinggal dan atau takut kembali ke rumah sebelum keadaan benar-benar aman. Pemerintah Maroko mengerahkan seluruh aparatnya untuk melakukan berbagai upaya dalam menyelamatkan warganya.

 

Mereka bekerja tanpa mengenal lelah mencari para korban yang masih tertimbun di reruntuhan bangunan. Sementara itu kebutuhan bantuan dari berbagai pihak sangat diperlukan, terutama untuk persediaan darah, bahan makanan dan berbagai kebutuhan darurat lainnya. Pada press release-nya, Wilson Lalengke juga menghimbau dan mengharapkan kepada seluruh masyarakat Indonesia untuk bersama-sama mendoakan saudara-saudara kita yang terkena dampak gempa dahsyat Maroko.

 

“Saya meminta dengan sangat kepada semua kita Bangsa Indonesia berkenan mendoakan saudara-saudara kita, rakyat Maroko bersama Pemerintahnya semoga tetap kuat, bersemangat, dan dapat mengatasi segala persoalan yang ada akibat bencana gempa bumi yang menimpa wilayah mereka,” pinta pria yang juga menjabat sebagai Ketua Umum Persatuan Pewarta Warga Indonesia itu.



 

Wilson Lalengke juga berharap kepada setiap warga Indonesia dapat bergotong-royong membantu meringankan beban rakyat Maroko.

 

“Pemerintah Indonesia pasti akan melakukan sesuatu untuk membantu Pemerintah dan rakyat Maroko. Saya berharap kita sebagai rakyat Indonesia yang punya kedekatan emosional dan spiritual dengan bangsa Maroko, perlu juga berpartisipasi membantu meringankan beban saudara-saudara kita di sana,” harap Wilson.

 

Selanjutnya, sambung Wilson Lalengke, dirinya akan berkoordinasi dengan pihak Kedutaan Besar Maroko di Indonesia untuk mengetahui kondisi terakhir rakyat yang terdampak gempa dan mendapatkan informasi terkait hal-hal yang perlu dibantu, baik dari Persisma maupun warga Indonesia lainnya.

 

“Nanti saya akan ke Kedubes Maroko terlebih dahulu untuk mendapatkan informasi terkait hal-hal apa yang mungkin kita dari Persisma dan warga Indonesia bisa berperan dalam membantu Pemerintah Maroko dan rakyat yang terdampak gempa bumi tersebut,” ujarnya seraya menambahkan akan memberi informasi lanjutan setelah mendapatkan arahan dari Kedutaan Besar Maroko untuk Indonesia.

 

Seperti diansir media CNBC Indonesia pada Minggu (10/09/2023), Kementerian Dalam Negeri Maroko mencatat pada Minggu pagi ini (10/9/2023), korban tewas hingga menembus 2.012 orang dan 2.059 orang terluka, termasuk 1.404 orang dalam kondisi kritis. Survei Geologi AS mengatakan gempa tersebut berkekuatan 6,8 skala Richter dengan pusat gempa sekitar 72 km (45 mil) barat daya Marrakesh.

 

Gempa bumi di Maroko ini dinilai yang paling mematikan di negara itu dalam lebih dari enam dekade. Gempa bumi ini merobohkan rumah-rumah di desa-desa pegunungan terpencil tempat tim penyelamat menggali puing-puing untuk mencari korban selamat. Gempa terjadi di pegunungan High Atlas di Maroko pada Jumat malam, merusak bangunan bersejarah di Marrakesh, kota terdekat dengan pusat gempa. Sementara daerah yang terkena dampak paling parah berada di pegunungan di dekatnya.

 

Hingga berita ini diturunkan pemimpin redaksi media ini (LUGAS) juga belum dapat menghubungi keluarganya yang tinggal di Marakesh.





Mahar P/L

 

 

 



PROMO PAKET UMRAH

TIKET KAI NATAL/TAHUN BARU 2024

Lugas News

×
Berita Terbaru Update